Info
Monday, 15 Jul 2024
  • Telah dibuka Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun Ajaran 2023 / 2024 untuk TK dan SD Yaa Bunayya Islamic School, untuk info lebih lanjut silahkan hubungi kontak pada website.

Dunia Bermain Sang Anak

Wednesday, 2 August 2023 Oleh : admin

Penulis : Dhella Anggesta Vanindya, S.Tr.Ak.
( Staf Administrasi SD YBIS)

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Anak merupakan generasi yang hendak melanjutkan kehidupan kita di masa depan, maka sudah harus dipersiapkan mulai sekarang dengan mendidik, membimbing, dan mengarahkan mereka menjadi generasi yang lebih baik di masa yang akan datang.

Prinsip dasar yang siapapun tidak bisa menggugatnya, bahwa anak itu sangat indentik dengan bermain dan Islam juga tidak mengabaikan betapa banyak manfaat sekaligus mendatangkan kebahagiaan tersendiri bagi anak perihal bermain.

Al-Ghazali mengatakan: “Usai keluar dari sekolah, sang anak hendaknya diizinkan untuk bermain dengan mainan yang disukainya untuk merehatkan diri dari kelelahan belajar di sekolah. Sebab, melarang anak bermain dan hanya disuruh belajar terus akan menjenuhkan pikirannya, memadamkan kecerdasannya dan membuat masa kecilnya kurang bahagia. Anak yang tidak boleh bermain pada akhirnya akan berontak dari tekanan itu dengan berbagai macam cara” (Ihya ‘Ulumuddin, III/163).

Prinsip dasarnya dunia anak adalah dunia bermain, tetapi orang tua ataupun pendidik jangan sampai lupa akan waktu, karena tidak semua waktu bisa digunakan untuk bermain. Ada waktunya belajar sampai waktunya bersekolah dan bersosial, sehingga anak akan tumbuh dan berkembang dengan baik.

Anak itu memiliki karakteristik berbeda satu sama lain, ada yang super aktif, ada yang sedang dan ada yang memang lebih pendiam. Dari beragam karakter itu, orang tua harus memahami karakter masing-masing anak-anaknya, sehingga mendidik, membimbing, dan mengarahkan anak menjadi lebih baik di masa yang akan datang tidak salah jalan.

Anak butuh hiburan menyegarkan untuk mengembangkan akalnya, pengetahuannya dan mendidiknya.

Anas berkata, “Pada suatu hari aku melayani Rasulullah. Setelah tugasku selesai, aku berkata dalam hati, Rasulullah pasti sedang istirahat siang. Akhirnya, aku keluar ke tempat anak-anak bermain. Tak lama kemudian Rasulullah datang seraya mengucapkan salam kepada anak-anak yang sedang bermain. Beliau lalu memanggil dan menyuruhku untuk suatu keperluan. Akupun segera pergi untuk menunaikannya, sedangkan beliau duduk di bawah naungan pohon hingga aku kembali…” (HR. Ahmad no.1295, sanadnya shahih).

Anak memiliki tabiat berbeda dengan orang dewasa sebagai orang tua dan pendidik yang baik, hendaklah memberikan mainan yang mendidik, tidak bertentangan dengan syariatNya, aman serta disesuaikan usianya.

Berikut ini beberapa tips bermain yang bisa diterapkan pada anak:

a) Berorientasi pada alam
Ini bermanfaat untuk mengembangkan pengalamannya dan melatih aspek kognitif sekaligus kinestetiknya. Anda dapat mengajaknya bersepeda, jalan-jalan ke kebun binatang atau taman bunga. Sembari menikmati keindahan ciptaan-Nya, anda bisa menjelaskan keMaha-Besaran Allah subhanahu wa ta’ala.

b) Menggunakan alat permainan
Anda dapat memberikan alat permainan yang bervariasi seperti plastisin, puzzle, balok-balok kayu untuk melatih motorik tangannya sekaligus membantu anak mengenal bentuk memunculkan kreatifitas dan melatih logika. Dapat pula bersama-sama orang tua atau teman membuat mainan dari barang-barang bekas.

c) Melatih kecerdasan sosial
Anak butuh sosialisasi dengan lingkungan diantaranya dengan teman-teman sebaya. Pilihkan mereka kawan yang baik dan shalih. Ajarkan berempati pada temannya, kerukunan dan mudah berbagi saat bermain, ringan tangan dan berempati kepada temannya dengan bermain dalam “team work”akan melatih sportifitas, solidaritas dan kebersamaan.

d) Menumbuhkan kedekatan dengan orang tua
Luangkan waktu untuk bermain dengan anak untuk mengeratkan ikatan cinta dan jadikanlah momen indah yang membuat anak bahagia. Hal ini sangat penting agar anak merasakan curahan cinta anda sehingga ia nyaman dan enjoy. Kondisi psikis dan hati yang dipenuhi kegembiraan akan membantunya antusias belajar. Ketika anda dekat secara psikis dengan anak insyaallahbimbingan dan berbagai nasehat anda akan lebih mudah diterima anak.

Selamat bermetamorfosis menjadi sosok orang tua yang peduli dengan anak!

***

Referensi :
1. Islamic Parenting (terjemah), Syaikh Jamal Abdurrahman, Aqwam, Solo 2017
Mencetak Generasi Rabbani, Ummu Ihsan & Abu Ihsan Al-Atsari, Pustaka IMAma Syafi’i, Jakarta 2015
2. Tumbuh Kembang Anak, Imam Muslikin, Flash book, Yogyakarta, 2012

Sumber: https://muslimah.or.id/11918-anak-dan-dunia-bermain.html

https://www.kompasiana.com/akhmadf/619b5c441cc83d1bbd77d162/dunia-anak-adalah-dunia-bermain-jangan-pernah-merampas-kebahagiaan-mereka?page=3&page_images=1

 

No Comments

Tinggalkan Komentar